TOEFL ITP lagi..

Nampaknya urusan dengan TOEFL-TOEFLan ini belum selesai, akan terus bersambung sampai target saya tercapai, 600. Nah, kali ini saya pengen cerita lagi keunikan pas saya ngambil tes TOEFL kemaren tanggal 13 April 2013 di Unit Bahasa IPB Gunung Gede, Bogor. Mengapa ngambil TOEFL lagi ? Well, bukan karena nggak ada kerjaan pastinya atau karena kebanyakan duit juga, namun niat hati hendak melamar beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho 2014). Tapi.. tapi… Begini ceritanya.

Setelah melihat dan mengevaluasi serta mempertimbangkan (#mulai lebay) hasil TOEFL ITP tanggal 23 Februari 2013 kemarin, dengan skor 533. Saya optimis untuk ngambil lagi TOEFL tanggal 23 Maret, tapi eh keabisan kuotaya (Tips : Kalo mau dapet kuota usahakan daftar satu minggu lebih sebelum hari tes). Alhasil saya datang ke unit bahasa IPB darmaga dan daftar untuk tanggal 13 April. Menurut perhitungan, kalo ngambil tanggal segini masih memungkinkan daftar beasiswa itu. Oke, fix daftar tanggal 13 April dan bayar. Next step, persiapan TOEFL.

Persiapan untuk ITP yang kedua kalinya memang harusnya lebih mantap. Saya mengunduh materi TOEFL mulai dari ebook, soal-soal dll, sampai berjuang nyari soal listening. Semuanya dapet dan sudah saya pos di Blog ini, halaman khusus TOEFL. Selain itu, saya juga mulai belajar-belajar yang saya kurang paham misalnya di written expressions dan structure. Jujur bagian yang lain saya minim belajarnya. Semua materi ada di laptop saya, belajarnya berarti sambil mantengin laptop. Hari demi hari demi hari berlalu, nothing special happened. Saya juga belajarnya nggak bisa dibilang rajin sih. Kali ini optimis bisa dapet minimal 550 biar bisa ikut beasiswanya, soalnya udah ngomong sama dosen juga kalo nanti TOEFL saya cukup saya minta surat bla bla bla ke beliau.

And the accident happened, 4 days before the test day. I got sick. Pergilah saya ke dokter, namun katanya kamu OK, hasil lab-nya pun baik semua. Jadi Jadi.. saya sakit apa Dok ? Mungkin kamu bla bla bla. Oh, Ok Dok. Kondisi kesehatan belum begitu stabil meski udah berobat, batuk-batuk pun ikut-ikutan memeriahkan hari-hari saya. Back to TOEFL Preparation, saya sempat beli satu buku menjelang hari H karena pas saya baca isi bukunya kayaknya isinya mirip dengan ebook TOEFL yang saya dapat : Longman. Saya anggap buku itu bagus. Soal-soalnya pun banyak dan ditambah di kaset CD-nya ada tulisan “Native Speaker”, wah keren nih. Ternyata pas diputer Cdnya yang native Cuma satu orang, orang lainnya sepertinya orang Indonesia #Failed.

Hari H tiba, karena saya tinggal di Darmaga dan tesnya di Gunung Gede jam 8 pagi, maka saya berangkat jam 6 pagi, biar dapat registrasi ulang jam 7, dan nggak buru-buru amat. Oke, sampai sesuai dengan yang diperkirakan. Pas lihat daftar nama-nama peserta, kok nggak ada yang kenal ya ?? Hmmm, banyaknya Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak. Seperti biasa, di awal tes ada panduan untuk mengisi lembar identitas di lembar jawaban (LJK). Setelah selesai, barulah diizinkan membuka segel soal dan Listening dimulai. Sempat di awal panduan Listening suara speakernya agak-agak rusak gitu, wah bikin deg-deg an gimana kalo pas di tengah-tengah soal kayak gini bisa kacau. Eh, ternyata pas diulang lagi lancar. Alhamdulillah. Nah, aneh banget pas Listening berasa kayak cepat banget dibandingkan ITP sebelumnya yang saya ambil. Terus, kayak susah nyimak dan susah konsentrasi gitu. (Tips : Jangan begadang ya, usahakan tidur yang cukup biar bisa lebih konsentrasi saat sesi ini). Well, akhirnya seadanya saja ngisinya. Awalnya saya Cuma ngasih tanda kecil di hurup yang bener nggak nyampe ngehitamin penuh, tapi ditegur sama Ibu pengawasnya, katanya langsung dihitamin penuh soalnya nggak bakal ada waktu. Beliau ngingetin saat saya sedang nyimak soal listening alhasil, buyar pas soal itu. Bu, plis… Saya udah pakai strategi ini pas TOEFL ITP, saya udah tahu konsekuensinya. Tapi karena ibunya mondar-mandir ngecek jadi saya ikutin petunjuk Ibunya. (Tips : Boleh dengan cara ngasih tanda dulu baru nanti dihitamin penuh atau dihitamin penuh langsung. Kalo cara pertama bisa lebih menghemat waktu untuk ngitemin tapi pengaturan waktunya harus bagus soalnya nanti harus menyediakan waktu untuk ngitemin lagi, di akhir Reading. Namun, kalo cara kedua lebih aman tapi menyita waktu lebih banyak).

Manejemen waktu saya kacau balau, beberapa soal sempat cuma kebaca sekilas di sesi written expression dan structure-nya. Readingnya pun, udah males-malesan karena efek nggak maksimal di sesi sebelumnya tadi. Sekitar pukul 10.30 selesai, berarti sekitar 2 jam setengah ngerjain TOEFL ITP. Setelah itu pulang dan bersiap menunggu hasilnya yang begitu menentukan.

Hari tes itu pas hari sabtu, kalo seminggu lagi hasilnya keluar berarti hari Jum’at atau Sabtu minggu depannya. Karena saya tiba-tiba harus ngurus sesuatu ke Bangka jadi nggak kepikiran amat tentang TOEFL dan akhirnya baru nyadar lagi klo pas udah Sabtu tanggal 20 April. Saya SMS temen untuk minta tolong ngambil sertifikat di UPT Darmaga, ternyata SMS hasilnya nyampe duluan. “Hasil TOEFL ITP 13/4/13 : 523, sertifikat baru bisa diambil senin karena ada keterlambatan”. #Jlebb. Bukannya naik malah turun. Tapi yang bikin penasaran mengapa skor listening paling tinggi : 560 Structure : 500, dan Reading : 510. Kata Ibu di rumah, mungkin kamu nggak maksimal belajar dan kurang sedekah. Iya sih.

Semoga jadi pelajaran, jadinya negelamar beasiswanya nggak jadi karena TOEFL nggak mencukupi. Well, mungkin belum rizki-nya, Allah knows the best for His servants. Masih banyak jalan untuk S2 dengan beasiswa di luar negeri. Pelajaran terpenting adalah semua hal yang kita lakukan tujuan akhir dan utamanya adalah Ridho Allah.

Advertisements

4 comments

  1. gaaanbaaaree yoooo….!!!
    semangatnya buat ke Jepang keren bangeeet… aaayoooo… smangadh indaaaaaaaah… *nyemangatin diri sendiri 😀
    aza…aza… ^_~

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s