Ngurus beasiswa plus keliling ibukota

Kamis (24/4) termasuk hari yang “distabilo kuning” karena masuk tanggal penting bagi saya. Hari itu saya berencana ke Jakarta, mengantar berkas pendaftaran beasiswa Monbukagakusho 2015 ke Kedutaan Besar Jepang. Sebenarnya Selasa (22/4) berkas sudah siap sih tapi masih belum diatur posisinya sesuai yang diminta. Saya emang agak lelet ngurus berkas ini hehe, ditambah Bapak Dosen Pembimbing kebetulan lupa ngisi rekomendasi karena udah sekian lama baru ditagih lagi hehe. Setelah menghadap dan dikasih rekomendasi akhirnya saya disarankan langsung anter aja berkasnya dibanding via pos walaupun paket cepat sekalipun, Soalnya agak was-was kalau via pos, apa berkasnya nyampe dengan baik di tujuan atau tidak. Bener juga sih ? Saya bisa sekalian jalan-jalan ke Jakarta. Oke tanggal 23/4 pun berencana ke Jakarta. Eh, ternyata hari itu saya kena diare, lemes men.

Akhirnya baru jadi berangkat ke Jakarta. Pukul 8 dari Darmaga ke St. Bogor, tapi Commuter Line ke Jatinegara telat datang, jadi baru bisa berangkat ke St. Sudirman sekitar pukul 10. Kereta datang, tapi karena telat penumpang sudah menumpuk, ya begitulah saya berdiri dari St. Bogor – St. Sudirman. Lumayan juga rasanya. Sekitar pukul 11-an sampai di St. Sudirman. Dari nanya-nanya temen katanya ada angkot/bis yang ke arah Thamrin. Saya keluar dari Stasiun tapi noleh kiri kanan nggak ada bis tuh. Nggak sempet nanya-nanya orang sekitar saya langsung nyetop Taksi yang lalu lalang di depan mata dari tadi. “Mau kemana Mas ?”. “Itu Pak, ke Kedutaan Besar Jepang yang di Thamrin”. “Oh yang disitu itu ya”. “”Iya Pak, deket kok dari sini”. Haha, kalo dari Google Maps emang deket sih. Jadi pas masuk Taksi tuh langsung saya buka Google Maps, keliatan tuh Kedutaan Besar Jepang ada di Thamrin, beberapa meter dari Bundaran HI. Langsung aja dianter oleh Pak supir. Tidak sampai 10 menit sudah sampai di tujuan, biayanya cuma Rp 8000 (Dari St. Sudirman). Kalo untuk yang nggak mau ribet cocok nih pake taksi klo suatu saat ada keperluan ke kedubes Jepang,

DSC_0043

“Ada perlu apa Mas”, saya langsung disapa Pak Satpam Kedubes. “Mau nyerahkan berkas pendaftaran Beasiswa Pak”. “Oh iya, silakan masuk”. Di dalam disuruh ninggal identitas dan dapet nomor pengunjung. Sebelum masuk ke gedung utama ada security check dulu dengan scanning, mirip di bandara gitu. Setelah itu baru masuk ke dalam. Gedung lantai 1 lumayan rame mungkin lagi banyak yang ngurus visa ke Jepang. Saya langsung ke Bagian Pendidikan di Lantai 2. Ada beberapa orang cewek di luar lagi sibuk ngatur-ngatur berkas yang mau dikumpulkan juga sepertinya. Saya masuk ke ruangannya dan langsung bilang mau menyerahkan berkas. Mba-mba yang di dalem langsung “ngeh”. Alhamdulillah masih bisa hahhaa. Ini deadlinenya lho. Pendaftaran Beasiswa Monbukagakusho tahun ini dimulai dari 1 – 24 April 2014.

Sebelum diserahkan saya cek dulu berkas saya, kelengkapan, dan urutannya. Sebenarnya sudah berkali-kali ngecek dari sebelum berangkat tapi biar lebih pasti aja, biar tenang. Oke. Semua lengkap dan menurut saya sudah sesuai dengan yang ditentukan. Saya serahkan berkasnya, Eh, lupa saya foto dulu ding haha. Soalnya lumayan juga perjuangan untuk ngumpulin berkas2 ini. Selesai difoto baru diserahkan. Berkas itu langsung ditumpuk dengan berkas pelamar yang lain. Hmm, Semoga saja. Tak sabar menunggu hasilnya.

DSC_0042

Setelah itu saya langsung keluar dengan perasaan lega. Akhirnya selesai juga dan nggak ragu-ragu berkas itu sampe atau nggak. Pas udah keluar gedeng kedubes saya jadi bingung mau kemana, haha. Ini mau nyari makan yang murah dimana ya, masa’ mau di Mall-mall sebelah situ situ sih. Saya nongkrong di halte sambil beli cemilan dan duduk-duduk ngatur rute. Eh, ternyata halte itu tuh tempat berhentinya Bus Jakarta City Tour kalo nguping dari pembicaraan Ibu-ibu sama bapak-bapak pedangang asongan yang mangkal disitu. Denger-denger katanya sekitar setengah jam lagi ada bus City Tour yang muter-muter Jakarta dan GRATIS. WOW, ahahha, rejeki nomplok ini mah. Tak lama nunggu eh busnya dateng dan nggak rame. Lumayan diajak jalan2 di Jakarta pusat. Fasilitas Busnya pun Oke punya tidak ala kadadarnya. Ada AC, Polisi Pariwisata, Pasti dapet tempat duduk, Bus Dua Tingkat, ada ada Tour Guide. Siang itu saya dibawa melihat-lihat menyusuri Thamrin-Pecenongan- Pasar Baru – Lap Banteng – Istana Negara – Istiqlal & Katedral – Kantor2 Penting Kementrian – Sekretariat Negara dsb. Setelah itu baru balik ke St. Sudirman dan Membogor lagi.

Bus Jakarta City Tour Tampak dari Depan. Posisi di Halte Hotel Indonesia, Thamrin

DSC_0050

Advertisements

2 comments

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s