Uji Nyali di Dunia Fantasi

Berawal dari pesan teman via WA tanggal 26 Mei 2014 yang ngajakin ke Taman Safari. “Bro ikut ke taman Safari yuk besok ?” Ah dipikir-pikir daripada nggak ada kerjaan di kosan (ketauan deh pengangguran) mending ngumpul-ngumpul bareng temen sambil nyari udara segar di luar. “Okelah bro ane ikut dah“. “Kalau gitu kumpul di tempat ini ya besok (27 Mei) pagi jam 9“.  Besoknya setelah nyampe di tempat kumpul (meeting point), sambil nunggu yang lain sebagian ada yang ngemil diselingi pembicaraan ringan tentang tujuan wisata.  Tiba-tiba yang punya ide nawarin ke Dunia Fantasi (Dufan) aja, mungkin lebih menantang dari pada liat-liat hewan di taman safari. Hmmm, boleh juga sih. Secara, terakhir ke dufan sekitar 6 tahun yang lalu. WOW. Maklum lah, itu pun gratisan karena masih dalam rangkaian Raimuna Nasional 2008 di Cibubur haha.

Setelah berdikusi sedikit, ya okelah tempat tujuan akhirnya diputuskan yaitu Dufan Ancol, dengan jumlah tim 6 orang. Sekitar pukul 11 kami sampai di Dufan dan tidak lama setelah sampai hrus ngantri dulu untuk beli tiket Annual Pass (tiket setahun), waktu itu buat Annual Pass seharga 260k kalo tiket harian 200k. Sebenarnya uang agak seret sih tapi yasudahlah hehe.

IMG_6564

Jalan-jalan ke Dufan di hari libur apalagi belum punya tiket masuk ya harus banyak bersabar karena akan sering banget NGANTRI. Orang Indonesia perlu dibiasakan dan dididik dalam hal tersebut. Masalah sepeleh sih budaya ngantri tapi sangat luhur dalam etika. Tapi kalo memang tidak mau ngantri dan selalu diprioritaskan ya saya sarankan pakai Premium Pass saja. Kalo tidak salah haranya 1 jutaan. Oke, setelah dapat tiket dan waktupun sudah masuk Dzhuhur, alangkah baiknya yang wajib-wajib didahulukan ya kan ? Apalagi sholat. Kami sholat dulu di mushola di dalam Dufan. Setelah selesai kami langsung main sepuasnya.

1. Roller Coaster. Ini wahana yang pertama kali dicoba. Sebenarnya mungkin karena kelihatannya antriannya nggak panjang. Setelah ke wahananya, ternyata sama aja kayak yang lain. Ngantri panjang juga. Sebenarnya ini cocok untuk pemula sih terutama anak-anak. Mungkin ini versi anak-anaknya Halilintar. 

IMG_6594

2. Kicir-kicir. Ini wahana yang paling sepi antrian, cuma berapa menit paling ngantri disini. Kurang tahu kenapa, mungkin tergolong yang ekstrim. Ah tapi halilintar dan hysteria malah banyak banget yang ngantri. Dulu waktu pertama kali ke Dufan, wahana ini yang pertama kali dicoba terus setelah itu tornado. Aha semacam nostalgia.

IMG_66093. Kora-kora. “Kora-kora adalah kapal yang akan menerjang badai di lautan” gitu kata-kata sebelum “penumpang” pada naik ke atas kapal. Awal-awal masih nggak terlalu gede badainya. Makin lama makin tinggi aja nih. Saat kapal diayun dan sampai ke posisi paling tinggi itu rasanya TOP banget haha. Rasanya badan mau kebalik ke depan. Mak, takuuuutt.

IMG_66444. Halilintar. Ini kakak tertuanya dari Roller Coaster. Ukurannya gede, jalurnya ekstrim, bahkan ada yang nyampe yang naik kebalik 360 derajat kayak gambar di samping ini nih. Kayaknya ini wahana yang ngantrinya paling lama pas kemaren, mungkin 1,5 jam untuk naik wahana yang cuma 1 menit persis dari mulai jalan sampai berhenti. Ini wahana yang bikin saya teriak paling pecah hahaha. Kata temen saya muka saya ampe pucat gitu, padahal kan cuma efek bedak hahaha.

Dari keempat beberapa wahana yang pernah saya coba, saya merekomendasikan untuk nyoba : Tornado, Halilintar, Kicir-kicir dan Kora-kora. Kalo Hysteria saya pun belum nyoba. Nanti lah kalo ada umur bisa masuk gratis lagi ini kalo pak Annual Pass selama masih dalam rentang satu tahun setelah pembuatan. Jujur sebenarnya saya nggak tidur waktu hari ke Dufan ini, entah kenapa saya nggak bisa tidur. Jam biologis suka berubah kalo kerjaannya nggak jelas. Apalagi saat sekarang-sekarang ini. Alhamdulillah walaupun agak-agak puyeng awalnya (mungkin karena kurang tidur) setelah diputer balik sama wahana itu dan semangkok mie ayam bakso panas, kepala saya jadi agak baikan.

Sedikit tips bagi yang mau ke Dufan :

1) Usahakan datang agak pagi (bukan siang apalagi sore) kalo mau punya kesempatan naik banyak wahana

2) Pilih wahana yang paling Anda inginkan dulu, biar greget. Daripada banyak tapi kalo cuma naik burung terbang, piring terbang kan nggak keren juga apalagi bagi yang mau beruji nyali tujuannya

3) Kapasitas wahana juga perlu diperhatikan. ada wahana yang muatannya banyak jadi walalupun ngantri panjang nggak akan terlalu lama. Satu hal yang membuat kami tidak jadi naik Hysteria adalah saat itu yang dioperasikan cuma satu dan itu kapasitasnya kayaknya kurang dari 10 orang sementara yang ngantri bejubel banget.

4) Bawa bekal makanan dari luar baik camilan atau makanan berat karena kalo pas lagi rame pengunjung banyak booth makanan yang stoknya habis. Maklumlah, mungkin diserbu pengunjung yang kelaperan dan kepuyengan macem saya tadi hahaha. Stttt, di dalem Dufan harga makanan mahal lho, bisa 2 kali lipat

5) Jangan sendiri ya, lebih seru kalo ramean tapi nggak sekampus juga hehe. Kalo sendiri keliatan banget lagi jomblonya *ups*. Saya juga sebenarnya. Nggak keren banget pas ngantri nggak ada temen ngobrol kan ?

Himahnya dari jalan-jalan “Uji Nyali” kali ini adalah rasanya kalo naik wahana yang ekstrim-ekstrim itu seperti MATI itu udah di depan mata. Kebayang kalo ada yang selip pas naik salah satu wahana. Ya sebenarnya kematian selalu dekat namun kadang terlihat seakan jauh. Semoga kita selalu siap ya Sobat.

Advertisements

5 comments

  1. jiahhh, jadi kemarin belom naik?? jadi buat apa kesanaaaaaaa???
    klo udah naik histeria pertama, kora2 pun tak jadi menyeramkan 😀

  2. Hysteria itu cuma satu alat yg bisa dipake, sekali naik paling cuma brapa orang, yg ngantri bejubel bener. Kayaknya btuh dua jam buat naik hysteria doank. Huhuhu.

  3. Iya sih emang dia rame banget, sekali jalan cuma 12 palingan.. emang kudu sabar klo mau ngerasain..

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s